Pesona Alam Pantai Watu godek

Pantai watu godeg merupakan salah satu dari beberapa pantai di Lumajang yang (bisa dikatakan) terpencil. Gimana nggak terpencil, untuk kesana (lewat timur) kita harus naik-turun gunung sebanyak 3 kali…berasa naik roller coaster… Namun, keindahan alam selama perjalanan bisa membayar rasa lelah dan takut.
Obyek wisata Pantai Watu Godeg ini terletak di Desa Bulurejo, kecamatan Tempursari, wilayah ujung selatan Kabupaten Lumajang , berjarak 8 Km dari Kecamatan Tempursari kearah Selatan, atau sekitar  80 km dari Kota Lumajang arah selatan.

Letak pantai yang tepat di bawah perbukitan ini membuat Pantai Watu Godeg menawarkan keindahan yang luar biasa jika dilihat dari atas bukit sepanjang perjalanan menuju pantai. Gemuruh ombak, tebing-tebing menjulang dan desir angin yang membuai membuat kita seolah berada di surga kecil yang tersembunyi.

Watu godek adalah bahasa jawa yang artinya batu bergerak (goyang). Konon, menurut cerita lama, di pantai terdapat batu besar yang memiliki alas yang kurang mapan atau kurang pas, jadi saat terhampar air, batu tersebut bergerak. Namun seiring dengan berjalannya waktu, batu tersebut sekarang sudah terdorong ke pinggir pantai, sehingga tidak bisa bergerak lagi.
Akan tetapi menurut kesaksian para penduduk sekitar pantai watu godek, samapai saat ini batu besar itu bergerak pada hari-hari tertentu dalam hitungan kalender Jawa.

Masyarakat sekitar percaya bahwa dengan mengunjungi dan mandi di laut ini bisa menyembuhkan berbagai penyakit kulit.

Pantai watu godek memiliki pemandangan yang menakjubkan, dimana hamparan lautnya yang terkenal besar dan memiliki pasir yang hitam. Di pantai ini anda bisa berfoto-foto dengan teman maupun keluarga. Tempat ini akan terlihat ramai saat hari libur nasional maupun tiap hari minggu. Sekedar info, bagi yang mau berkunjung, pantai akan terlihat lebih indah saat pagi hari atau sore hari saat matahari masih terlihat. Jadi anda akan merasa lebih puas bila datang pagi atau sore.

10517969_749879755071044_2948653445675299520_n 1901319_749879631737723_9057720607289884551_n 10559719_749879681737718_693881794239761831_n 10509555_749875841738102_1532199813989119762_n10580109_749876411738045_9035448218747626881_n995613_749876008404752_4623579858023915665_n   10373701_749875898404763_8383563024971462053_n10577201_749875558404797_7819623466937778331_n

ya itulah salah satu wisata keren yang ada di lumajang, dan memang banyak sekali hal indah di muka bumi ini. Sangat sayang bila dirusak, apalagi ditinggalkan. So, Jaga bumi ini dan silahkan kunjungi kota ku #Lumajang 🙂
Iklan

Ranu Klakah, Lumajang, Jawa Timur, Indonesia

DSC00554DSC00603DSC00560DSC00559Kabupaten Lumajang memiliki berbagai macam obyek wisata dengan panorama alam yang memukau dan masih alami. Salah satunya adalah Ranu Klakah. Ranu Klakah adalah sebuah danau yang terletak di kecamatan Klakah, Kabupaten Lumajang, Provinsi Jawa Timur. Letaknya sekitar 10 km di sebelah utara kota Lumajang. Obyek ini berada pada ketinggian 900 meter dari permukaan laut, dengan luas 22 hektar dan kedalaman 28 m yang dilatar belakangi gunung Lamongan dengan ketinggian sekitar 1.668 m dari permukaan laut, serta didukung oleh udara yang sejuk dan segar. Ranu Klakah oleh masyarakat setempat dipergunakan sebagai tempat budidaya ikan mujair dan ikan nila. Untuk menuju lokasi ranu ini tidaklah sulit. Akses menuju lokasi wisata ini tidak terlalu jauh, jarak yang ditempuh dari jalan raya hanya sekitar 2 kilometer, dapat dituju menggunakan angkutan umum atau ojek kita sudah dapat menikmati keindahan alam Ranu Klakah. Saat akhir pekan atau liburan musim panas, lokasi wisata ini juga cocok sebagai tempat wisata favorit keluarga, terdapat berbagai fasilitas yang menunjang liburan baik keluarga maupun anak-anak. Di antaranya yaitu, sarana permainan anak, jogging mengelilingi area danau dengan fasilitas jalan beraspal, lapangan tennis dan sarana memancing untuk keluarga hingga perahu wisata. Cukup hanya dengan biaya Rp 7.500 @orang kita sudah dapat mengelilingi area danau dengan menggunakan berbagai jenis perahu seperti, speed boot, jet ski dan perahu bebek yang disediakan khusus untuk anak-anak. Tidak kalah menarik, wisatawan juga dapat mengunjugi pasar tradisional yang terdapat di sepanjang jalan raya Klakah, berbagai jenis oleh-oleh juga dapat dijumpai di sini seperti, pisang yang sudah menjadi salah satu buah khas Kabupaten Lumajang dan masih banyak lagi. Di dekat Ranu Klakah masih ada dua danau lain, yaitu Ranu Bedali dan Ranu Pakis.

I Give My First Love To You

Sinopsis :

Film ini dimulai ketika Mayu dan Takuma adalah anak-anak. Mereka berteman sejak mereka berumur 8 tahun. Takuma memiliki penyakit jantung dan ia dirawat oleh seorang ahli jantung yang kebetulan menjadi ayah Mayu. Suatu hari, Takuma dan Mayu mendengar bahwa Takuma tidak akan hidup melewati usia 20 karena penyakitnya. Namun, persahabatan mereka lama-kelamaan tumbuh menjadi cinta pertama Mayu dan Takuma. Ketika mereka keluar bermain di taman, Takuma berjanji untuk menikahi Mayu ketika mereka berusia 20 tahun.Waktu berlalu,  Mayu dan Takuma telah tumbuh dan masuk sekolah SMP, tapi cinta mereka satu sama lain tetap tidak berubah. Namun, Takuma menyadari bahwa umurnya semakin berkurang, dia pun mulai mengingkari perasaannya pada Mayu dan mulai menjaga jarak dari Mayu. karena dia tidak tahan melihat Mayu menangis atau menyakitinya. Dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa setelah hari terakhirnya di SMP, ia akan meninggalkan Mayu.
 
Takuma memutuskan untuk memasuki SMA elit, yang Takuma berpikir Mayu yang tidak bisa masuk ke dalamnya.Yang mengejutkan Takuma itu, Mayu berhasil masuk ke sekolah itu dan benar-benar melakukannya dengan sangat baik, tercatat di ujian masuk sekolah bahwa dia menjadi siswa dengan peringkat pertama dengan nilai terbaik yang masuk ke sekolah itu. Dia memarahi Takuma di depan semua orang di aula sekolah, ketika dia harus membuat sambutannya. Dia mengatakan kepada Takuma bahwa meskipun Takuma ingin meninggalkan Mayu, itu tidak akan terjadi dalam 100.000 tahun kedepan. Oleh karena itu, mereka menjadi dikenal ke sekolah sebagai sepasang kekasih.
 
Mayu kemudian bertemu Kou, yang suka dan memintanya untuk menjadi pacarnya. Namun, Mayu menolak. Di sisi lain, Takuma bertemu Teru, teman lamanya saat sekelas SD, dan Mayu akan cemburu ketika dia menghabiskan banyak waktu mengunjungi dia. Kou meminta Takuma untuk memberikan Mayu kepadanya, karena Takuma harus menghindari Mayu dari rasa sakit ketika Takuma meninggal. Mayu dan Takuma putus setelah Takuma memberikan keinginan terakhir Teru untuk berciuman sebelum dia meninggal. Ketika Takuma mengunjungi Teru keesokan harinya, ia menemukan bahwa Teru telah meninggal.
 
Takuma kemudian menantang Kou untuk lomba lari 100 meter, dengan taruhan yang kalah harus mundur dari Mayu. Kou menerima tantangan tetapi Takuma menang, dan pergi untuk mengajak Mayu untuk kencan. Hari itu, Kou keluar dari sekolah pada saat yang sama dengan Mayu dan Takuma, dan ditabrak sebuah van 
saat ia bergegas melintasi persimpangan kereta api. Kemudian, Takuma diberitahu bahwa ia memiliki seorang donor jantung yang cocok. Kemudian, Mayu menemukan bahwa donor yang sekarang  mengalami mati otak atau Koma itu adalah Kou, dan mencoba untuk menyembunyikan fakta tersebut dari Takuma. Namun, Takuma akhirnya menemukan dan menolak donasi tersebut. Pada saat yang sama, keluarga Kou melihat Kou meneteskan air mata, dan memutuskan bahwa mungkin ada keajaiban, dan menolak donasi juga.
 
 Mayu memohon pada mereka berkali-kali, namun mereka masih menolak untuk mengalah. Kemudian, Takuma mengalami serangan jantung. Dia dilarikan ke rumah sakit, dan dokter mengatakan tidak banyak kesempatan Takuma untuk hidup. Dalam tidurnya, Takuma berdoa agar dia bisa hanya dalam waktu singkat lagi untuk hidup, dan dia mendapat kesembuhan ajaib. Mayu terkejut,  Takuma membawa Mayu untuk “bulan madu” mereka, mengunjungi banyak tempat. Akhirnya, di lapangan di mana mereka pertama kali berciuman, Takuma mengatakan kepada Mayu bahwa ia sangat beruntung dan bahagia dengan hidupnya dan memberinya surat yang ia lakukan ketika ia berusia delapan tahun. Setelah kedatangan mereka kembali ke rumah sakit, Takuma menderita serangan jantung dan meskipun upaya dokter, Takuma meninggal. Mayu pergi ke atap dan membuka suratnya, yang mengatakan kepada semua orang untuk menjadi bahagia setelah ia pergi.  Film berakhir dengan Mayu meminjam guci berisi abu Takuma, dan pergi ke gereja untuk melakukan “pernikahan”, untuk memenuhi janji mereka ketika mereka masih muda.
 
I Give My First Love to You (僕 の 初恋 を キミ に 捧ぐ Boku no Hatsukoi o Kimi ni Sasagu) Adalah film Jepang tahun 2009 . Hal ini didasarkan pada manga dengan nama yang sama oleh Kotomi Aoki, dan dirilis pada tanggal 24 Oktober 2009 di bioskop-bioskop Jepang. Film ini disutradarai oleh sutradara Takehiko Shinjo, dan bintang pendatang baru aktor Masaki Okada dan aktris Mao Inoue, yang memainkan peran Makino Tsukushi dalam drama televisi dan film adaptasi dari Hana Yori Dango. Theme Song film ini dinyanyikan oleh Jepang penyanyi Ken Hirai.
 
Capture :
 
 
 

 

 

 

 

Cast :

Inoue Mao sebagai Taneda Mayu

 

Masaki Okada sebagai Takuma Kakunouchi

 

SISTEM RESPIRASI

LAPORAN BIOLOGI UMUM

ACARA IV

SISTEM RESPIRASI

Oleh :

Nama      : Novida Ismiazizah

NIM        : 120210102090

Kelas       : B

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA

JURUSAN PENDIDIKAN MIPA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS JEMBER

2013

 

I.     JUDUL

SISTEM RESPIRASI

II.    TUJUAN

  1. Mengetahui kapasitas vital paru-paru pada manusia

III. DASAR TEORI

Respirasi merupakan proses pengambilan oksigen, pengeluaran karbondioksida serta penggunaan energi di dalam tubuh manusia. Oksidasi yang berlangsung di dalam tubuh manusia lazimnya disebut oksidasi biologis. Dalam hal ini pengambilan O2 terjadi dalam paru-paru. (Hadisumarto, 1986 : 30)

Setiap makhluk hidup melakukan respirasi untuk memperoleh O2 yang digunakan untuk melakukan pembakaran  zat makanan di dalam sel-sel tubuh. (Waluyo, 2006 : 219)

O2 melintasi dinding gelembung paru-paru masuk kedalam pembuluh-pembuluh darah rambut yang menjalin gelembung-gelembung tersebut. Hemoglobin mempunyai kemampuan untuk mengikat O2 zat ini diangkut oleh darah ke jaringan-jaringan tubuh. Disini zat tersebut direduksi kembali menjadi hemoglobin dan O2. Oksigen tersebut digunakan oleh tubuh untuk oksidasi sel. (Hadisumarto. 1986 : 30)

Secara khusus, organ respirasi merupakan media pertukaran O2 dan CO2 dari dalam dan luar tubuh. Organ ini pada ujungnya merupakan membran yang sangat tipis sehingga memudahkan proses difusi antara luar dengan dalam tubuh. Anatomi pernapasan pada manusia terdiri atas:

  1. Rongga hidung dilapisi selaput lendir yang kaya akan pembuluh darah. Ketika udara melewati hidung, udara disaring oleh bulu-bulu pada vestibulum dank arena kontak dengan permukaan lender yang dilewatinya, maka udara menjadi hangat. (Pearce, 1999 ; 210)
  2. Faring atau tekak. Faring adalah tempat persimpangan antra jalan napas dengan jalan makanan. (Syaifudin, 1997 : 102)
  3. Laring atau tenggorokan. Laring bukan hanya jalan udara setelah faring, namun juga menghasilkan sebagian besar suara.
  4. Trakea tersusun atas 16-20 lingkaran taklengkap. Berupa cincin tulang rawan yang diikat bersama oleh jaringan fibrosa. (Pearce, 1999 : 219)
  5. Bronkus adalah cabang tenggorokan yang jumlah sepasang, yang satu menuju paru-paru kiri dan yang satunya menuju paru-paru kanan. Kedudukan bronkus yang menuju ke kiri lebih mendatar dari pada yang ke kanan. (Waluyo, 2006 : 237)
  6. Bronkiolus adalah cabang dari bronkus, dindingnya lebih tipis dan salurannya lebih tipis. Bronkiolus bercabang-cabang menjadi bagian yang lebih halus. (Waluyo, 2006 : 237)
  7. Paru-paru merupakan alat pernapasan utama. Berfungsi untuk pertukaran gas O2 dengan CO2. Diantara selaput  dan paru-paru , ada cairan limfa untuk melindungi paru-paru. (Pearce, 1999 : 219)

Sistem pernapasan atau respirasi dibagi menjadi dua, yaitu pernapasan dada dan pernapasan perut. Pernapasan dada adalah pernapasan yang melibatkan otot antar tulang rusuk. Mekanisme dapat dibedakan sebagai berikut:

  1. Fase inspirasi, otot tulang rusuk berkontraksi, sehingga rongga dada membesar, akibatnya tekanan udara dalam rongga dada lebih kecil sehingga udara luar dapat masuk membawa oksigen.
    1. Fase ekspirasi, otot antar tulang rusuk kembali ke posisi semula

(relaksasi), sehingga rongga dada kembali mengecil, akibatnya tekanan dalam rongga dada lebih besar dibanding udara luar. Sehingga udara di dalam rongga dada yang kaya akan karbondioksida keluar.

     Pernapasan perut adalah pernapasan yang melibatkan otot diafragma.

Mekanismenya dapat dibedakan menjadi:

  1. Fase inspirasi, otot diafragma berkontraksi sehingga rongga dada

mengecil, akibatnya tekanan dalam rongga dada mengecil dan udara diluar

masuk.

  1. Fase ekspirasi, otot diafragma relaksasi sehingga rongga dada membesar

dan udara dalam rongga dada keluar keluar dengan membawa

karbondioksida. (Wiwi. 2006 : 72)

Volume dan kapasitas paru-paru

  1. 1.      Volume

Volume paru-paru ditentukan oleh proses spirometri, yang mengukur atau menghitung volume udara yang keluar dan masuk paru-paru. Volumparu-paru yang biasanya diukur yaitu:

a)         Volume tidal adalah volume udara yang masuk dan keluar paru-paru selama ventilasi normal biasa. Nilai Volume tidal pada dewasa normal sekitar 500 ml untuk laki-laki dan 380 ml untuk wanita.

b)         Volume cadangan inspirasi adalah volume udara ekstra yang masuk ke paru-paru dengan inspirasi meksimum di atas inspirasi tidal. Volume cadangan inspirasi berkisar 3100 ml pada laki-laki dan 1900 ml pada wanita.

c)         Volume cadangan ekspirasi adalah volume ekstra udara yang masih dapat dengan kuat dikeluarkan pada akhir ekpirasi normal. Volume cadangan ekspirasi berkisar 1200 ml pada laki-laki dan 800 ml pada wanita.

d)        Volume residual adalah volume udara sisa dalam paru-paru setelah melakukan ekspirasi kuat. Rata-rata pada laki-laki sekitar 1200 ml dan pada perempuan 1000 ml. volume residual penting untuk kelangsungan aerasi dalam darah saat jeda pernafasan.

 

  1. 2.      Kapasitas

a)         Kapasitas residual fungsional adalah penambahan volume residual dan volume cadangan ekspirasi. Kapasitas merupakan jumlah udara sisa dalam system respiratorik setelah ekspirasi normal. Nilai rata-ratanya adalah 2200 ml.

b)         Kapasitas inspirasi adalah penambahan volume tidal dan volume cadangan inspirasi. Nilai rata-ratanya adalah 3.500 ml. jadi nilai.

c)         Kapasitas vital paru-paru yaitu penambahan volume tidal, volume cadangan inspirasi dan volume cadangan ekspirasi. Nilai rata-ratanya adalah 4.500 ml. (Corwin, 2000 : 403)

d)        Kapasitas total paru-paru adalah jumlah total udara yang ditampung dalam paru-paru dan sama dengan kapasitas vital ditambah volume residual. Nilai rata-ratanya adalah 5700 ml. (Sheirin. 2009)

Faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan frekuensi pernapasan adalah:

  1. 1.      Usia

Balita memiliki frekuensi pernapasan lebih cepat dibandingkan manula. Semakin bertambah usia, intensitas pernapasan akan semakin menurun

  1. 2.      Jenis kelamin.

Laki-laki memiliki frekuensi pernapasan lebih cepat dibandingkan perempuan

  1. 3.      Suhu tubuh

Semakin tinggi suhu tubuh (demam) maka frekuensi pernapasan akan semakin cepat

  1. 4.      Posisi tubuh

Frekuensi pernapasan meningkat saat berjalan atau berlari dibandingkan posisi diam. frekuensi pernapasan posisi berdiri lebih cepat dibandingkan posisi duduk. Frekuensi pernapasan posisi tidur terlentar lebih cepat dibandingkan posisi tengkurap.

  1. 5.      Aktivitas

Semakin tinggi aktivitas, maka frekuensi pernapasan akan semakin cepat.

  1. 6.      Tinggi dan Berat Badan

Semakin tinggi dan semakin berat seseorang, semakin besar kapasitas vital paru-parunya, karena organ paru-parunya juga semakin besar.

(Rahayu. 2012)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

IV. METODE PENELITIAN

4.1 Alat dan Bahan

4.1.1        Alat

a)      Bak Besar

b)      Botol besar bervolume 5 liter

c)      Pipa plastic (selang)

d)     Timbangan berat badan

e)      Alat ukur (mit line)

4.1.2        Bahan

  1. Air secukupnya

4.2 Cara Kerja

Membuat skala pada botol besar dari 0 – 0,25 – 0,5 -0,75 – 1 -1,25 – 1,5- dan seterusnya, menggunakan gelas ukur untuk membuat skala.

Menarik napas sedalam-dalamnya dan menghembuskan napas sekuat-kuatnya (maksimal) lewat mulut yang dihubungkan dengan pipa plastic. Membaca volumenya.

Menyuruh orang percobaan melakukan gerak badan misalnya lari-lari mengelilingi lapangan atau ruangan.

Mengisi botol besar lalu membaliknya

Memasang pipa plastik seperti gambar

Membandingkan kapasitas vital sebelum dan setelah olahraga.

 

 

 

 

 

V. HASIL PENGAMATAN

NO

Probandus

Umur

JK

TB

BB

Lingkar Dada

Kapasitas Vital

Santai

Olahraga

1.

Hasan

19 th

L

165 cm

50 kg

85 cm

4250 ml

4800 ml

2.

Aji

19 th

L

159 cm

59 kg

89 cm

5000 ml

5300 ml

3.

Ady

19 th

L

170 cm

54 kg

83 cm

5500 ml

5500 ml

4.

Alfian

18 th

L

160 cm

48 kg

81 cm

4750 ml

4750 ml

5.

Ayu A.

19 th

P

162 cm

46 kg

85 cm

4250 ml

4000 ml

6.

Rizka

19 th

P

156 cm

54 kg

88 cm

3750 ml

3500 ml

7.

Widya

19 th

P

156 cm

49 kg

84 cm

4000 ml

3800 ml

8.

Anggi

20 th

P

162 cm

84 kg

105 cm

4750 ml

4300 ml

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

VI. PEMBAHASAN

Pada percobaan sistem respirasi, bertujuan untuk mengetahui kapasitas vital paru-paru manusia. Percobaan ini dilakukan dengan cara probandus berinspirasi sekuat-kuatnya lalu menghembuskan sekuat-kuatnya (maksimal) melalui mulut yang dihubungkan dengan pipa plastik  (selang) yang diletakkan pada botol besar, kemudian membaca volumenya. Perhitungan kapasitas vital ini dilakukan sebelum dan sesudah melakukan olahraga.

Pada percobaan ini terdapat 6 probandus, yaitu Nadif, Odi, Ainur, Niko, Vany, dan Nurul (3 perempuan dan 3 laki-laki). Dari 6 probandus tersebut, semuanya mengalami kenaikan kapasitas vital paru-paru setelah melakukan olahraga.

Dari hasil percobaan, dapat diketahui bahwa tiap probandus memiliki kapasitas vital paru-paru yang berbeda, hal ini dipengaruhi oleh:

  1. Umur

Dari hasil pengamatan, volume kapasitas vitalnya berbeda-beda. Semakin bertambahnya umur maka frekuensi pernafasan semakin lambat, karena tingkat kekuatan organ-organ penyusun sistem pernafasan semakin melemah. Dari hasil pengamatan kapasitas vital paru-paru probandus perempuan menunjukkan bahwa probandus Ainur (19 th) dan nurul (19 th) memiliki kapasitas vital paru-paru lebih rendah dari pada Nadif (18 th). Begitu juga pada hasil pengamatan kapasitas vital paru-paru probandus laki-laki, probandus Odi (18 th) dan Vany (18 th) memiliki kapasitas vital lebih besar daripada Niko (19 th)

  1. Jenis Kelamin

Pada umumnya laki-laki memiliki kapasitas vital paru-paru lebih besar dari perempuan, karena volume paru-paru laki-laki lebih besar dari pada perempuan. Dari hasil pengamatan yaitu:

  • probandus Nadif (perempuan, 18 th) memiliki kapasitas vital paru-paru lebih rendah dari pada probandus Odi (laki-laki, 18 th)
  • probandus Ainur (perempuan, 19 th) memiliki kapasitas vital paru-paru lebih rendah dari pada probandus Niko (laki-laki, 19 th)
  • Probandus Nurul (perempuan, 19 th) memiliki kapasitas vital lebih rendah dari pada probandus Vany (laki-laki, 19 tahun).
  1. Tinggi Badan

Semakin tinggi atau bertambbahnya tinggi badan maka kapasitas vital paru-paru juga semakin besar. Hal ini disebabkan karena kebutuhan oksigen probandus yang memiliki tinggi badan besar membutuhkan banyak oksigen untuk organ tubuhnya. Hal ini sesuai dengan percobaan dimana probandus Nurul yang memiliki tinggi badan paling rendah (158 cm) memiliki kapasital vital paru-paru yang rendah. Sedangkan pada probandus Vany yang memiliki kapasitas vital paling tinggi (170 cm) memiliki kapasitas vital paru-paru paling tinggi.

  1. Berat Badan

Pengamatan diperoleh semakin besar berat badan maka kapasitas vital paru-parunya semakin tinggi, dan sebaliknya. Orang yang dikatakan kurus memiliki frekuensi pernafasan yang lebih lambat dibandingkan orang yang dikatakan gemuk. Karena berat badan yang lebih besar membutuhkan oksigen yang lebih banyak daripada yang memiliki berat badan rendah sehingga kapsitas vitalnya juga semakin tinggi. Orang yang gemuk laju metabolismenya semakin cepat dibanding yang kurus sehingga kebutuhan oksigennya lebih banyak. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa probandus Odi yang memiliki berat badan paling besar memiliki kapasitas vital paling besar, sedangkan probandus Nurul yang memiliki berat badan paling rendah memiliki kapasitas vital paling rendah.

  1. Lingkar Dada

semakin besar lingkar dada pada probandus maka kapasitas paru-paru akan semakin besar pula, dan sebaliknya. Hal ini dikarenakan rongga dada yang besar akan memaksimalkan pengembangan paru-paru saat fase inspirasi sehingga oksigen akan semakin banyak yang dihirup. Lingkar dada yang besar menunjukkan rongga dada yang besar pula. Semakin besar lingkar dada, rongga dada juga besar sehingga volume udara yang masuk ke dalam paru-paru maupun yang keluar semakin besar, dan sebaliknya. Semakin kecil lingkar dada maka rongga dada juga mengecil sehingga volume udara yang masuk dan keluar paru-paru juga semakin kecil/sedikit. Pada hasil percobaan pada probandus perempuan menunjukkan bahwa Nadif yang memiliki lingkar dada paling besar (103 cm) memilikikapasitas vital paru-paru paling besar dibandingkan dengan Ainur dan Nurul. Begitu juga pada pengamatan kapasitas vital probandus laki-laki, Odi yang memiliki lingkar dada paling besar memiliki kapasitas vital yang tinggi.

VII. Penutup

7.1  Kesimpulan

  • Kapasitas vital paru-paru manusia adalah jumlah udara yang dapat dihembuskan setelah melakukan inspirasi sekuat-kuatnya. Kapasital vital paru-paru normal sekitar 3500-4800 mL (namun dalam percobaan tidak sesuai).
  • Kapasital vital paru-paru manusia dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu: umur, jenis kelamin, tinggi badan, berat  badan, lingkar dada, keadaan tubuh, dan sebagainya.

 

7.2 Saran

v  Sebelum dilaksanakan praktikum, hendaknya praktikan mempelajari terlebih dahulu materi yang berkaitan dengan acara praktikum, agar pelaksanaan praktikum menjadi lancar.

v  Pelaksanaan praktikum baiknya dilaksanakan dengan teliti agar mendapat hasil maksimal.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

VIII. DAFTAR PUSTAKA

Corwin, Elizabeth J. 2000. Patofisiologi. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.

Hadisumartono, Suharyono. 1986. Biologi II. Jakarta: Universitas Terbuka.

Pearce, Evelyn C. 1999. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta:

Sekolah Tinggi Management Transport Trisakti.

Rahayu. 2012. Pernafasan Manusia.

http://www.docstor.com/docs/1282636221. (diakses pada 23 April 2013)

Sheirin. 2009. Kapasitas Paru-Paru.

http://id.shvoong.com/medicine-and-health/195703.kapasitas-paru-paru// (diakses pda tanggal 16 April 2013).

Syaifudin. 1997. Anatomi Fisiologi untuk Siswa Perawat. Jakarta: Buku

Kedokteran EGC.

Waluyo, Joko. 2006. Biologi Dasar. Jember : Universitas Jember.

Wiwi, Joko. 2006. Biologi. Jakarta: Erlangga.

True Love

Seraut wajah di balik senyum manismu
Bersinar bercahaya
Dan ketika ku cari arti cinta yang ada

Hanyalah kehampaan

Gambar

Sedalam mana cintamu padaku
Coba kau buktikan kasih
Hingga aku hanyut dalam buaimu

Haruskah ku terima kenyataan
Rasa tak sanggup ku menahan
Haruskah ku terima semua Ini
Cinta terpisah selamanya

Seraut wajah di balik senyum manismu
Bersinar bercahaya
Dan ketika ku cari arti cinta yang ada
Hanyalah kehampaan

Sedalam mana cintamu padaku
Coba kau buktikan kasih
Hingga aku hanyut dalam buaimu

Haruskah ku terima kenyataan
Rasa tak sanggup ku menahan
Haruskah ku terima semua Ini
Cinta terpisah selamanya

Haruskah ku terima kenyataan
Rasa tak sanggup ku menahan
Haruskah ku terima semua Ini
Cinta terpisah selamanya

Rasa tak sanggup ku menahan
Cinta terpisah selamanya

MEMPELAJARI JARINGAN PADA HEWAN DAN TUMBUHAN

I.     JUDUL

MEMPELAJARI JARINGAN PADA HEWAN DAN TUMBUHAN

II.    TUJUAN

  1. Mahasiswa dapat menjelaskan jaringan penyusun pada hewan
  2. Mahasiswa dapat menjelaskan jaringan penyusun pada tumbuhan

III. DASAR TEORI

Tubuh hewan terdiri atas jaringan-jaringan atau sekelompok sel yang mempunyai struktur dan fungsi yang sama. Pada saat perkembangan embrio, jaringan mudah (germ layers) berdiferensiasi dan spesialisasi menjadi empat macam jaringan dasar, yaitu: jaringan epitel, jaringan ikat jaringan otot, dan jaringan saraf. (Waluyo, 2006 : 35)

1)      Jaringan epitel

Istilah epithelium berasal dari kata epi yang berarti upon atau di atas dan thele atau puting. Dengan berkembangnya pemakaian mikroskop, istilah epitel tidak terbatas pada kumpulan sel yang membentuk membran yang menutupi, tetapi juga digunakan untuk kelenjar.

Jaringan epitel merupakan lapisan yang membatasi permukaan badan, kulit, dan membran mukosa. Epitel dapat berupa membran dan dapat berupa kelenjar. membran dibentuk oleh lembaran sel-sel dan meliputi permukaan luar atau membatasi permukaan dalam.

Sifat-sifat umum jaringan epitel:

a)      Sel-selnya memiliki bentuk yang agak teratur dan tidak banyak memiliki proses protoplasma yang luas.  Lembaran-lembaran epitel kebanyakan menempel erat satu sama lain.

b)      Antara sel-sel terdapat sedikit kerangka struktural.

c)      Jaringan epitel tidak mempunyai persediaan dari pembuluh darah dan harus diberi persediaan makanan melalui difusi dari lapisan-lapisan kapiler yang ada di bawahnya.

d)     Jaringan-jaringan epitel terikat erat pada jaringan konektif yang terletak di bawahnya oleh selaput tipis yang disebut dengan lamina basal atau membrane dasar.

e)      Jaringan epitel dapat diamati pada saat mitosis, dan bila mitosis terjadi menandakan adanya pembaruan sel.

(Waluyo, 2006 : 37)

Jaringan epitel memiliki beberapa fungsi, yaitu sebagai berikut:

  1.  Proteksi

b. Absorbsi

c. Lubrikasi

d. Sekretori

(Waluyo, 2006 : 37-38)

Bentuk jaringan epitel pada dasarnya dapat dibedakan atas dasar bentukan sel dan jumlah lapisannya. Jaringan epitel dapat terdiri atas selapis sel atau bertingkat yang terdiri atas dua atau lebih lapisan. Bentuk sel individu dapat berbentuk pipih (squamosa), kubus (epitel kuboidal), dan kolumnar (epitel kolumnar). Sel-sel bertingkat semu atau pseudostratifield kolumnar yang bersilia dapat dibedakan dengan melihat nukleus epitelnya.

(Rachmadiarti, 2007 : 197)

2)      Jaringan Ikat

Secara embriologi, jaringan ikat berasal dari lapisan mesoderm. Sel-sel tersebut mensintesis matriks, dengan anyaman serat yang tertanam di dalamnya. Jaringan ikat adalah jaringan yang menyambung, mengikat, dan menyokong jaringan (fungsional aktif) lain.

Fungsi jaringan ikat adalah sebagai berikut:

  1.  Melekatkan suatu jaringan ke jaringan lain

b. Membalut berbagai saluran dan rongga

c. Menyalurkan bahan dari suatu jaringan

d. Mengisi rongga dan celah

e. Menghasilkan bahan penangkal (imunitas)

f. Menunjang alat tubuh

g. Pelndung alat lunak

h. Cadangan air, elektrolit mineral, dan energy (lemak).

(Waluyo, 2006: 44)

Karakteristik umum jaringan ikat antara lain:

  1. Banyak dijumpai pada tubuh

b. Sel dan jaringan ikat tidak tersusun berdekatan, tetapi dihubungkan oleh

 matriks.

c. komposisi dari matriks menentukan macam dan karakter jaringan ikat

             dari fluid hingga keras.

Macam-macam sel jaringan ikat:

  • Fibroblas yang mensintesis serat protein untuk membentuk matriks
  • Sel tiang yang biasanya terdapat di dekat pembuluh darah dan menghasilkan heparin yang mencegah darah membeku
  • Makrofag yang berfungsi sebagai system kekebalan tubuh.

(Yulianto, 2011)

Macam-macam jaringan ikat antara lain:

1. Jaringan ikat longgar

2. Jaringan ikat padat

3. Jaringan lemak

4. Jaringan rawan

5. Tulang

6. Darah

(Yekti, 1994 : 125)

a)      Gbr kartilago hialin, b) gbr kartilago fibrosa

3)      Jaringan Otot

Jaringan otot terspesialisasi untuk berkontraksi, karena mengandung protein kontraktil yang dapat memungkinkan untuk memanjang dan memendek.

Jaringan otot sebagian besar sel-selnya berbentuk serabut-serabut dengan ukuran panjang bervariasi. Pada mamalia ada tiga macam jaringan otot, yaitu :

  1. Jaringan otot rangka
  • Terdiri dari berkas-berkas sel yang sangat panjang (sampai 30cm)
  • Berbentuk silindris
  • Berinti banyak
  • Terdapat garis-garis melintang dengan garis tengah 1-100 mikrometer
  • Kontraksinya cepat, kuat, dan biasanya di bawah sadar.
  • Berfungsi menggerakkan persendian
  1. Jaringan otot polos
  • Terdiri atas sel panjang
  • Tidak bergalis lintang atau tidak bercorak atau involunter
  • Masing-masing dibungkus oleh lamina basalis dan jalinan serat retikulin yang berfungsi menggabungkan kekuatan yang dibangkitkan setiap serat otot polos menjadi semacam aksi bersama. Misal: gerak peristaltik pada usus
  • Fungsi utama dari otot polos adalah menyempitkan dan melonggarkan rongga atau saluran
  1. Jaringan otot jantung
  • Sel otot jantung kurang lebih parallel satu dengan yang lainnya
  • Panjang sel bervariasi kira-kira 85 mikrometer dengan garis

      tengah kurang lebih 15 nanometer

  • Sel otot jantung memperlihatkan pola pita bergaris melintang yang sama dengan pola garis melintang pada otot rangka
  • Di sekeliling sel-sel otot terdapat selubung halus jarring-jaring ikat endosium yang mengandung jalinan yang kaya dengan pembuluh darah

Sel-sel otot yang disebut serabut otot, sebagian besar sitoplasmanya terisi myofibril, yaitu serabut yang dapat berkontraksi.

(Parjatmo, 1987: 17)

4)      Jaringan Saraf

Jaringan saraf berfungsi untuk melakukan koordinasi dari tubuh, karena kemampuannya untuk menghantarkan impuls saraf yang berasal dari suatu rangsang. Secara anatomis, susunan atau jaringan saraf dibagi dalam jaringan saraf pusat (terdiri atas otak dan medula spinalis) dan jaringan saraf tepi (terdiri dari serat saraf dan kumpulan kecil sel-sel saraf yang disebut ganglion saraf).

(Waluyo, 2006 : 62-63)

Jaringan saraf merupakan perkembangan dari lapisan embrional ektoderm, dan tersusun atas sel-sel saraf (neuron) dan sel glia (neuroglia).

  1. Neuron

Neuron respon terhadap stimulus lingkungan dengan mengubah perbedaan potensial yang ada di antara permukaan luar dan dalam membrane. Neuron segera beraksi terhadap stimulus dan modifikasi potensial listrik  dapat terbatas pada tempat yang menerima stimulus atau dapat disebarkan ke seluruh bagian neuron oleh membran. Penyebaran ini disebut potensial aksi atau impuls saraf, mampu melintasi jarak yang jauh. Impuls saraf meneruskan informasi ke neuron lain., otot, dan kelenjar.  melalui proses pembentukan analisis, identifikasi, dan pengintegrasian informasi maka susunan saraf membentuk dua fungsi yang besar, yaitu stabilitas kondisi internal (misalnya: tekanan darah) dar organism dalam batas-batas normal, dan pola perilaku (misalnya: makan, reproduksi).

Neuron terdiri atas badan sel (soma) dengan permukaan luas

dan bercabang-cabang atau serabut saraf (neurit) terdapat dua macam

yaitu dendrite dan akson.

  1. Neuroglia

Neuroglia memiliki juluran-juluran pendek yang menunjang dan melindungi neuron dan berperan serta dalam aktivitas neuron.

Neuron dapat dibagi menjadi:

  1. Makroglia
  2. mikroglia

Jaringan tumbuhan terdiri atas jaringan meristem, jaringan parenkim, jaringan pelindung, jaringan penguat, dan jaringan pengangkut.

Terjadinya jaringan tumbuhan ialah karena adanya pembelahan sel-sel. Selain itu, pembentukan jaringan juga erat hubungannya dengan pembentukan berbagai alat pada tumbuhan, akar, batang, daun, bunga,buah, dll. (Waluyo, 2006: 70-71)

  1. 1.      Jaringan Meristem

Jaringan meristem adalah jaringan yang sel-selnya mampu membelah diri dengan cara mitosis secara menerus (bersifat embrional) untuk menanmbah jumlah sel-sel pada tumbuhan. Jaringan meristem dapat dibagi 2 macam, yaitu :

  1. a.      Jaringan meristem primer

Jaringan meristem yang merupakan perkembangan lebih lanjut dari pertumbuhan embrio. Contoh: ujung batang, ujung akar. Meristem yang terdapat di ujung batang dan ujung akar disebut meristem apikal. Kegiatan jaringan meristem primer menimbulkan batang dan akar bertambang panjang. Pertumbuhan jaringan meristem primer

disebut pertumbuhan primer.

  1. b.      Jaringan meristem sekunder

Jaringan meristem sekunder adalah jaringan meristem yang berasal dari jaringan dewasa yaitu kambium dan kambium gabus. Pertumbuhan jaringan meristem sekunder disebut pertumbuhan sekunder. Kegiatan jaringan meristem menimbulkan pertambahan besar tubuh tumbuhan. Contoh jaringan meristem skunder yaitu kambium. Kambium adalah lapisan sel-sel tumbuhan yang aktif membelah dan terdapat diantara xilem dan floem. Aktivitas kambium menyebabkan pertumbuhan skunder, sehingga batang tumbuhan menjadi besar. Ini terjadi pada tumbuhan dikotil dan Gymnospermae (tumbuhan berbiji terbuka).

Pertumbuhan kambium kearah luar akan membentuk kulit batang, sedangkan kearah dalam akan membentuk kayu.Pada masa pertumbuhan, pertumbuhan kambium kearah dalam lebih aktif dibandingkan pertumbuhan kambium kearah luar, sehingga menyebabkan kulit batang lebih tipis dibandingkan kayu. Berdasarkan letaknya jaringan meristem dibedakan menjadi tiga yaitu meristem apikal, meristem interkalar dan meristem lateral.

Berdasarkan letaknya, meristem dibedakan atas:

a. Meristem apikal (meristem ujung)

Meristem apikal (meristem ujung)terdapat pada ujung-ujung pokok batang dan cabang, serta ujung akar. Meristem apikal selalu menghasilkan sel-sel untuk tumbuh memanjang.Pertumbuhan memanjang akibat aktivitas meristem apikal disebut pertumbuhan primer. Jaringan yang terbentuk dari meristem apikal disebut jaringan primer.

b. Meristem interkalar/aksilar (meristem antara)

Meristem interkalar/aksilar (meristem antara) terdapat di antara jaringan dewasa, misalnya pada pangkal ruas batang. atau meristem antara adalah meristem yang terletak diantara jaringan meristem primer dan jaringan dewasa. Contoh tumbuhan yang memiliki meristem interkalar adalah batang rumput-rumputan (Graminae). Pertumbuhan sel meristem interkalar menyebabkan pemanjangan batang lebih cepat, sebelum tumbuhnya bunga.

  1. c.    Meristem lateral (meristem samping)

Meristem lateral (meristem samping) merupakan meristem yang menyebabkan pertumbuhan skunder. Pertumbuhan skunder adalah proses pertumbuhan yang menyebabkan bertambah besarnya akar dan batang tumbuhan. Meristem lateral disebut juga sebagai kambium. Kambium terbentuk dari dalam jaringan meristem yang telah ada pada akar dan batang dan membentuk jaringan skunder pada bidang yang sejajar dengan akar dan batang. Meristem lateral terletak sejajar dengan permukaan organ, misalnya kambium dan kambium gabus
(Anonim 1, 2013)

  1. 2.      Jaringan Parenkim

Parenkim merupakan jaringan tanaman yang paling umum dan belum berdiferensiasi. Kebanyakan karbohidrat non-struktural dan air disimpan oleh tanaman pada jaringan ini. Parenkim biasanya memiliki dimensi panjang dan lebar yang sama (isodiametrik) dan protoplas aktif dibungkus oleh dinding sel primer dengan selulose yang tipis. Ruang interseluler antar sel umum terdapat pada parenkim. Merupakan bagian yang paling banyak terdapat pada tumbuhan.

Sel- sel penyusun jaringan parenkim tidak terspesialisasi. Oleh karena itu, sel- sel jaringan parenkim dapat berubah menjadi jaringan lain. Sel- sel jaringan parenkim juga bersifat fleksibel (lentur). Hal ini dimungkinkan karena dinding selnya tipis.

 

 

Ciri-ciri Jaringan Parenkim:

  • Dinding selnya tipis, dinding selnya jarang mengandung lignin

—   Bagian selnya mempunyai noktah-noktah yang menjamin

lancarnya pertukaran zat-zat yang diperlukan tumbuhan

—   Bersifat maristematis

—   Bentuk vakuola yang besar dan banyak

—   Berbentuk segi enam/bulat

—   Terdapat ruang antar sel

—   Terdapat diantara jaringan yang lain

Letak Jaringan Parenkim

Jaringan parenkim terletak hampir semua organ tumbuhan seperti:

—   Pada batang dan akar

—   Pada empelur batang

—   Dalam daun (mesofil)

—   Daging buah

—   Pada endosperma (jaringan sel yang menyimpan cadangan makanan

Fungsi Jaringan Parenkim

  • Menyimpan cadangan makanan
  • Tempat fotosintesis
  • Sebagai penyokong tubuh tumbuhan saat vakuola berisi air

Jenis Parenkim

Berdasarkan fungsinya, parenkim dibagi menjadi bebrapa jenis jaringan, yaitu:

a)      Parenkim Asimilasi.

Parenkim asimilasi yaitu sebagai pembuat zat makanan bagi tumbuhan yang diproses dari fotosintesa di daun. Biasanya terletak di bagian tepi suatu organ, misalnya pada daun, batang yang berwarna hijau, dan buah. Di dalam selnya terdapat kloroplas, yang berperan penting sebagai tempat berlangsungnya proses fotosintesis.

b)      Parenkim penimbun

adalah sel parenkim ini dapat menyimpan cadangan makanan yang berbeda sebagai larutan di dalam vakuola, bentuk partikel padat, atau cairan di dalam sitoplasma.Biasanya terletak di bagian dalam tubuh, misalnya: pada empulur batang, umbi akar, umbi lapis, akar rimpang (rizoma), atau biji. Di dalam sel-selnya terdapat cadangan makanan yang berupa gula, tepung, lemak atau protein. Parenkim penimbun berfungsi dalam menyimpan cadangan makanan bagi tumbuhan berupa hasil fotosintesa, seperti protein, amilum, gula tepung, atau lemak.

c)      Parenkim air

adalah sel parenkim yang mampu menyimpan air. Umumnya terdapat pada tumbuhan yang hidup didaerah kering (xerofit), tumbuhan epifit, dan tumbuhan sukulen.Parenkim air berfungsi sebagai tempat menyimpan air pada tumbuhan xerofit /epifit (sedikit air) untuk menghadapi kemarau misalnya pada tumbuhan kaktus dan lidah buaya.

d)     Parenkim udara (aerenkim)

adalah jaringan parenkim yang mampu menyimpan udara karena mempunyai ruang antar sel yang besar. Aerenkim banyak terdapat pada batang dan daun tumbuhan hidrofit.Parenkim udara disebut sebagai aerenkim bertugas menyimpan udara dalam kantung besarnya, terdiri dari sel gabus dengan rongga yang besar sehingga membantu menjaga kelebihan air pada tumbuhan dengan habitat perairan.Ruang antar selnva besar, sel- sel penyusunnya bulat sebagai alat pengapung di air, misalnya parenkim pada tangkai daun tumbuhan enceng gondok

(Safruddin, 2013)

  1. 3.      Jaringan Pelindung (Epidermis)

Epidermis merupakan lapisan sel-sel paling luar dan menutupi permukaan daun, bagian-bagian bunga, buah, biji serta batang dan akar. Biasanya epidermis hanya terdiri dari selapis sel yang berbentuk pipih dan rapat.  Fungsi jaringan epidermis adalah sebagai pelindung jaringan di dalamnya serta sebagai tempat pertukaran zat. Jaringan epidermis daun terdapat di permukaan atas dan permukaan bawah daun. Jaringan epidermis daun tidak mempunyai kloroplas kecuali pada bagian sel penutup stomata.

Secara umum, fungsi utama jaringan epidermis adalah sebagai pelindung. Namun, sel-sel epidermis sering kali memiliki cirri dan fungsi khusus yang berkaitan dengan fungsi utama organ yang ditutupi. Jaringan epidermis dapat juga berkembang dan mengalami modifikasi menjadi sel rambut akar, sel penutup pada stomata, dan sel-sel khusus lain yang merupakan derivatnya. Epidermis, seperti halnya kulit pada tubuh kita, yang merupakan komponen perlindungan pertama untuk melawan kerusakan fisik dan organisme-organisme patogenik.

 

Ciri-ciri jaringan epidermis adalah:

a) Tersusun dari sel-sel hidup.

b) Terdiri atas satu lapis sel tunggal.

c)  Beragam bentuk, ukuran dan susunannya, tetapi biasanya tersusun

     rapat tidak ada ruang antar sel.

d) Tidak memiliki klorofil.

e)  Dinding sel jaringan epidermis bagian luar yang berbatasan dengan

     udara mengalami penebalan , sedangkan dinding sel jaringan 

     epidermis bagian dalam yang berbatasan dengan jaringan lain dinding

                    selnya tetap tipis.

  1. Jaringan Pengangkut

Jaringan pengangkut pada tumbuhan terdiri dari xylem yang menggunakan jaringan pengangkut air dan floem sebagai jaringan pengangkut bahan organic (bahan-bahan makanan). Xylem dan Floem bersama-sama sering disebut sebagai berkas pengangkut (berkas vascular). Tumbuhan yang mempunyai jaringan pengangkut disebut tumbuhan vaskular, termasuk di dalamnya Pteridophyta dan Spermatophyta. Dari kedua bagian berkas pengangkut itu, xilem mempunyai struktur yang lebih tegar sehingga dapat utuh sewaktu berubah menjadi fosil dan dapat dipakai sebagai bahan identifikasi bagi tumbuhan jenis vaskular.

a.     Xilem

Pada dasarnya xilem merupakan jaringan kompleks karena terdiri dari beberapa tipe sel yang berbeda, baik yang hidup maupun tidak hidup. Penyusun utamanya adalah trakeid dan trakea sebagai saluran transpordan penyokong. Xilem juga dapat mempunyai serabut sklerenkim sebagai jaringan penguat, serta sel-sel parenkim yang hidup dan berfungsi dalam berbagai kegiatan metabolisme.

b.    Floem

Floem juga merupakan jaringan kompleks, terdiri dari beberapa unsur dengan tipe yang berbeda, yaitu buluh tapisan, sel pengiring, parenkim, serabut dan sklereid. Kadang-kadang ada sel atau jaringan sekretori yang bergabung di dalamnya, misalnya kelenjar getah. Fungsi floem sebagai jaringan translokasi bahan organik (asimilat) yang terutama berisi karbohidrat. Dalam jumlah kecil ditemukan juga asam amino dan hormone

c.     Kambium

Kambium adalah lapisan sel atau lapisan jaringan pada

tumbuhan yang  aktif membelah. Kambium terdapat di antara Xilem dan Floem.

  1. 5.      Jaringan Penguat

A. Kolenkim

Merupakan sel hidup dan mempunyai sifat yang sama dengan parenkim. Sel-selnya ada yang mengandung kloroflas. Umunya terletak di bagian dekat permukaan dan di bawah epidermis pada batang,

tangkai daun, tangkai bunga, dan ibu tulang daun. Sel kolenkim biasanya memanjang sejajar dengan pusat organ tempat kolenkim itu terdapat. Dinding kolenkim mengandung hemiselulosa dan mengalami penebalan yang tidak merata, biasanya terjadi di sudut-sudut sel. Berdasarkan penebalan dinding selnya kolenkim dibedakan atas:

a.    Kolenkim angular (kolenkim sudut) adalah penebalan dinding yang

terdapat pada sudut sel dan memanjang mengikuti sumbu sel. Pada

irisan melintang, epenbalan itu terlihat di sudut sel tempat

bertemunya tiga atau lebih sel.

  1. Kolenkim lemelar (kolenkim lempeng) adalah penebalan dinding sel terutama pada dinding tengestial (sejajar permukaan organ)

sehingga pada irisan melintang terlihat seperti papan berderet-deret

c.   Kolenkim lakunar adalah penebalan yang terdapat pada bagian

dinding sel yang menghadap ruang antar sel

  1. Kolenkim anular (tubular) adalah penebalan dinding yang merata

sehingga ruang antar sel (lumen) menjadi bentuk pipa

Fungsi jaringan kolenkim adalah sebgaai penyokong bagian tubuh tumbuhna muda yang sedang tumbuh

B.  Sklerenkim

Merupakan jaringan yang sel-selnya mengalami penebalan sekunder dengan lignin atau senyawa lain. Biasanya skelereid terdiri dari sel-sel mati. Menurut bentuk selnya, sklerenkim dapat dibedakan menjadi:

  1. a.      Serabut

Terdapat di berbagai bagian tubuh tumbuhan, dapat juga berada diantara jaringan dasar tetapi pad umumnya terdapat pada berkas pengangkut. Dapat berupa sel tunggal di antara jaringan dasar tetapi pada umumnya bergerombol membentuk pipa, anyaman berbentuk silinder yang sejajar dengan permukaan tubuh.

–    Serabut xilar               : strukturnya sangat bervariasi karena ukuran,

                                                           bentuk, tebal dinding selnya berbeda-beda.

                                                           Umumnya sulit dibedakan dengan trakeid

                                                            karena letak serta fungsinya sangat erat

–    Serabut extraxilar      : umumnya berupa unsure panjag dengan

                                             ujung runcing, tumpul atau bercabang dan

                                             dindingnya sangat tebal yang berupa lignin.

 

b.    Sklereid

Terdapat di berbagai tubuh tumbuhan. Sel-selnya dapat mengumpul menjadi jaringan keras diantara jaringan yang lain yang lunak atau menyusun seluruh bangunan keras, misalnya kulit biji. Sel sklereid dapat pula membentuk iodoblas yaitu sel yang jelas berbeda dari sel-sel lain yang mengelilinginya baik bentuk, ukuran, maupun tebal dinding selnya.

–    Brankesklereid (sel batu)         : bentuknya membulat, biasanya

                                                                           terdapat  pada floem, korteks, kulit

                                                                           batang serta daging buah. Contoh:

                                                                           buah pear.

–    Makroskereid                            : berbentuk seperti batang, sering

                                                           membentuk deretan tegak lurus

                                                           dengan permukaan biji. Misalnya

                                                           pada biji Leguminosae yang keras
–    Osteosklereid                             : bentuknya seperti tulang paha,

                                                            ujungnya membesar, kadang-

                                                            kadang bercabang, terdapat pada

                                                            kulit biji dan mesofil beberapa

                                                            daun
–    Asteroskelereid                          : bentuknya seperti binatng atau

                                                           bercabang-cabang, terutama

                                                           terdapat di daun

–    Trikosklereid                             : benttuknya relative panjang dan

                                                            bercabang, biasanya terdapat pada

                                                            mesofil daun.

Fungsi skerenkim adalah sebagai penguat bagian tubuh tumbuhan yang sudah dewasa dan melindungi bagian-bagian lunak lebih dalam.

(iceteazegeg, 2013)

IV. METODE PENELITIAN

4.1 Alat dan Bahan

4.1.1        Alat

a)      Mikroskop

4.1.2        Bahan

a)      Preparat awetan jaringan ikat dan otot (jaringan hewan)

b)      Preparat awetan penampang melintang akar, batang, dan daun.

(jaringan tumbuhan)

4.2 Cara Kerja

a. Pengamatan Jaringan Hewan

Menggambar dan memberi keteragan bagian-bagian dari preparat yang dilihat

Memperhatikan struktur atau bentuk selnya

Meminta petunjuk pada pembimbing apabila mengalamikesulitan

Meletakkan preparat melintang bahan (daun, batang, dan akar) di bawah mikroskop

b. Pengamatan Jaringan Tumbuhan

Mengamati di bawah mikroskop dari perbesaran lemah ke kuat

Menggambar bagian yang terlihat serta memberi keteranga secara lengkap

 

V. HASIL PENGAMATAN

5.1 Hasil Pengamatan Jaringan Ikat Padat Tak Teratur

Gambar

Keterangan

 

 

 

  

5.2 Hasil Pengamatan Jaringan Ikat Kendur

Gambar

Keterangan

 

 

5.3 Hasil Pengamatan Jaringan Otot Jantung

Gambar

Keterangan

 

 

 

5.4 Hasil Pengamatan Jaringan Otot Polos

Gambar

Keterangan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5.5 Hasil Pengamatan Batang jagung

Gambar

Keterangan

 

 

 

5.6 Hasil Pengamatan Daun

Gambar

Keterangan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5.7  Hasil pengamatan Akar Dikotil

Gambar

Keterangan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

VI. PEMBAHASAN

Percobaan pertama dan kedua adalah pengamatan terhadap jaringan ikat padat tak teratur dan ikat kendur sebagai perwakilan dari jaringan  ikat. Jaringan ikat adalah jaringan yang secara umum berfungsi mengikat, menambat, dan menyokong berbagai jaringan, organ, dan bagian badan, dimana jaringan ini dibentuk oleh sel-sel dalam jumlah sedikit. Jaringan ikat padat adalah jaringan yang susunan serat-seratnya padat. Secara umum memiliki fungsi:

(1)   Menghubungkan berbagai organ tubuh, misalnya otot dengan tulang

(2)   Memberikan sokogan dan perlindungan terhadap organ tubuh

Pada pengamatan jaringan ikat padat tak teratur dengan menggunakan mikroskop cahaya dengan perbesaran 4 x 10, bagian-bagian yang terlihat antara lain: Sel fibrosa, sel kolagen dan serabut elastin.

  • Sel Fibrosa

Sel ini berfungsi untuk mensintesis protein yang menyusun serat matriks.

  • Serabut kolagen

Serabut kolagen terdapat pada semua jenis jaringan ikat. Terdiri atas protein kolagen. Pada keadaan segar berwarna putih. Diameternya berkisar antara 1-12 mikron. Susunan serabut kolagen bergelombang, karena bersifat lentur.

Serabut kolagen memiliki daya tahan tarik tinggi. Serabut kolagen dijumpai pada tendon, ligamen, kapsula, dll. Serabut ini bening dan terlihat garis memanjang. Bila kolagen direbus akan menghasilkan gelatin. Serabut kolagen dapat dicerna oleh pepsin dan enzim kolagenase.

  • Serabut Elastin

Serabut elastin terlihat sebagai pita pipih atau benang silindris panjang dan sangat elastis. Daya elastisitas ini disebabkan karena serabut elastin mengandung protein elastin. Elastin merupakan material amorf yang kandungan utamanya adalah asam amino glisin dan prolin. Serat elastin tidak terpengaruh oleh air panas atau dingin atau larutan asam dan alkali. Tertapi dapat dicerna secara enzimatik oleh enzim elastase pankreas. Ukurannya antara 1-4 mikrometer. Lazimnya bercabang dan membentuk jalinan. Dalam keadaan segar, serabut elastin berwarna kekuning-kuningan. Dengan pengecatan HE serabut elastin berwarna merah jambu. Terdapat pada organ yang memerlukan daya elastisitas ,yaitu daun telinga, pita suara, trakea, ligamentum nukhe, kulit dan pembuluh arteri.

Jaringan ikat kendur adalah jaringan yang susunan serat-seratnya longgar.

Jaringan ikat kendur memiliki fungsi antara lain, yaitu:

(1)   Membentuk membran yang membatasi jantung dan rongga perut.

(2)   Mengikatkan kulit pada jaringan di bawahnya.

(3)   Mengelilingi pembuluh darah dan saraf yang menyusup ke organ.

(4)   Pengikat lapisan epitelium pipih membentuk lembar mesenterium.

(5)   Membantu melekatkan organ pada otot dinding tubuh.

(6)   Memberi bentuk organ dalam seperti kelenjar limfa, sumsum tulang, dan hati.

Pada pengamatan jaringan ikat kendur ini, bagian-bagian yang terlihat di bawah mikroskop dengan perbesaran 4 x 10 antara lain: serabut kolagen dan serabut elastin, yang memiliki fungsi yang telah dijelaskan di atas.

Percobaan ke tiga dan keempat adalah pengamatan jaringan otot. Jaringan otot adalah jaringan yang tersusun oleh sel-sel otot yang memanjang dan mengandung serabut-serabut halus (miofibril) sehingga memungkinkan untuk berkontraksi dan berelaksasi. Kemampuan untuk berkontraksi kemudian berelaksasi ini menyebabkan otot dapat berfungsi menggerakkan tubuh pada tempat melekatnya otot tersebut. Pada percobaan ke dua ini, praktikan mengamati preparat awetan otot jantung dan otot polos sebagai perwakilan dari jaringan otot.

Pada pengamatan jaringan  otot jantung, bagian-bagian yang dapat diamat atau terlihat di bawah mikroskop cahaya dengan perbesaran 4 x 10 antara lain:

  • Inti Sel (nukleus)

Sel otot jantung memiliki satu atau dua inti pucat yang terletak di tengah-tengah yang tidak berbentuk lonjong.

  • Sitoplasma

Berfungsi melakukan kegiatan pembongkaran dan penyusunan zat-zat

melaui reaksi kimia.

  • Diskus interkalaris

Merupakan batas di antara serat-serat otot jantung yang ditandai dengan garis melintang.

  • Membran Sel

Berfungsi sebagai pembatas sel yang memungkinkan terjadinya lalu lintas zat-zat tertentu.

Selanjutnya adalah pengamatan preparat awetan jaringan otot polos, didapatkan bentuk sel otot polos yang panjang atau berupa serabut dengan panjang yang bervariasi (gelendong) yang ujungnya meruncing, berinti satu serta tidak ada warna gelap terang. Otot polos bekerja tanpa kita sadari. Otot polos bekerja secara relatif lambat tetapi berkelanjutan karena terletak pada organ-organ dalam, kecuali jantung. Disebut otot polos karena serabut kontraktilnya tidak memantulkan cahaya berselang-seling sehingga sarkoplasmanya (sitoplasma dalam sel otot) tampak polos dan homogen. bagian-bagian yang terlihat pada pengamatan preparat awetan jaringan otot polos di bawah mikroskop antara lain:

  • Inti sel (nukelus)

Setiap sel otot polos memiliki inti tunggal di pusat sesuai dengan sumbu panjang serat pada bagian sel yang paling lebar. Inti berbentuk lonjong atau batang. Agar terhimpit lebih erat bagian yang sempit dari sel terletak berdampingan dengan bagian lebar sel tetangga.  Bila susunan demikian di lihat pada potongan demikian akan tampak berbagai ukuran garis tengah dan bagian yang terbesar saja yang mengandung inti. Bilaotot berkontraksi, inti memendek dan tampak mirip alat pembuka penutup botol, sedangkan batas-batas sel tampak bergelembung.

  • Membran Plasma

Membran plasma pada otot sering disebut sarkolema (Sarcolemma). Dengan mikroskop cahaya kurang jelas, tetapi dengan mikroskop elektron tampak sebagai selaput ganda (double membrane), masing-masing:

v  Selaput luar, tebalnya berkisar antara 25-30 Angstrom. Ruang intermedier, kira-kira 25 Angstrom

v  Selaput dalam, tebalnya 25-30 Angstrom.

Pada daerah hubungan posisi antara otot polos, selaput luar tampak menyatu. Hubungan ini dianggap lebih serasi dari pada hubungan antar sel dengan desmosoma. Hubungan ini berperan memperlancar transmisi impuls untuk kontraksi dari satu otot ke otot yang lainnya. Pendapat lain mengatakan bahwa tenaga yang terjadi pada waktu kontraksi dapat dipindahkan ke lain alat tubuh melalui serabut kolagen atau elastis.

  • Sitoplasma (sarkoplasma)

Sering disebut sarkoplasma (Sarcoplasma). Sarkoplasma bersifat eosinofilik, mengandung :

  • Organoid, antara lain :
  • Mitokondria yang mengitari inti – Endoplasma retikulum
  • Apparatus Golgi – Miofibril
  • Sentriol
  • Paraplasma, seperti glikogen, lipofusin.

Yang menarik perhatian adalah myofibril karena peranannya dalam kontraksi. Miofibril pada otot polos sangat halus, dengan pewarnaan H.E. sulit dilihat. Dengan mikroskop elektron tampak miofilamen Miosin berdiameter 5 mµ, dan Aktin 3 mµ. Sarkoplasma di dekat inti bebas dari filament dan di bagian tepi banyak pinocytic vesicle . Filamen tersebut berakhir di daerah pekat sarkolema. Filamen aktin dan myosin juga terdapat pada pada otot polos, berkontraksi dengan adanya adenosine trifosfat. Susunan filament aktin dan myosin pada otot polos belum jelas, berbeda dengan otot skelet.

Percobaan ke lima, enam, dan tujuh praktikan melakukan pengamatan jaringan pada tumbuhan. Dari semua objek yang diamati, baik daun, batang, maupun akar, memiliki epidermis dan berkas pengangkut. Berkas pengangkut terdiri atas xilem dan floem. Xilem adalah berkas pengangkut yang mengangkut air dan garam mineral dari akar ke daun. Sel-sel penyusun xilem antara lain, yaitu: trakeid, trakea, dan parenkim xilem. Sedangkan floem adalah berkas pengangkut yang mengangkut hasil foto sintesis dari daun ke seluruh tubuh tumbuhan. Floem terdiri dari sel yang hidup, berdinding selulosa, dan dinding melintangnya berpori.

Pada pengamatan preparat awetan penampang melintang dari daun, bagian-bagian yang terlihat selain berkas pengangkut (xilem dan floem) yaitu:

  • Epidermis : pada daun merupakan lapisan sel hidup terluar. Jaringan ini terbagi menjadi epidermis atas dan epidermis bawah, berfungsi melindungi jaringan yang terdapat di bawahnya.
  • Palisade : jaringan ini mengandung banyak kloroplas yang berfungsi dalam proses pembuatan makanan. Salah satu ciri-ciri jaringan ini adalah Sel-sel berbentuk silinder, dan tersusun rapat
  • Bunga karang (spons) : Disebut juga jaringan spons karena lebih berongga bila dibandingkan dengan jaringan palisade, berfungsi sebagai tempat menyimpan cadangan makanan.
  • Stomata : berfungsi sebagai organ respirasi. Stoma mengambil CO2 dari udara untuk dijadikan bahan fotosintesis, mengeluarkan O2 sebagai hasil fotosintesis

Daun adalah organ fotosintesis bagi tumbuhan berpembuluh. Pada umumnya daun terdiri atas helaian daun (lamina) yang pipih dan tangkai (petiolus) yang menghubungkan daun ke batang. Selain sebagai organ fotosintesis, daun juga memiliki fungsi sebagai tempat respirasi, menyerap Karbon dioksida dari udara, serta sebagai tempat pengeluaran air melalui transpirasi dan gutasi.

 

Pada pengamatan preparat awetan penampang melintang batang Zea mays, bagian-bagian yang terlihat selain berkas pengangkut (xilem dan floem) yaitu epidermis yang berfungsi sebagai pelindung terhadap kehilangan air

Pada pengamatan preparat awetan penampang melintang akar dikotil, bagian-bagian yang terlihat (selain xilem dan floem) antara lain, yaitu:

  • Epidermis atau eksodermis akar tumbuhan dikotil
    letak epidermis akar ini di bagian terluar akar.
    Fungsi Epidermis atau eksodermis akar tumbuhan dikotil  adalah sebagai jalan masuk air dan garam mineral.
  • Korteks akar tumbuhan dikotil
    letak korteks akar akar ini didaerah di sebelah dalam epidermis.
    Fungsi korteks akar tumbuhan dikotil  adalah sebagai tempat menyimpan cadangan makanan.
  • Endodermis akar tumbuhan dikotil
    letak Endodermis akar ini dilapisan sebelah dalam korteks dan di luar perisikel.
    Fungsi Endodermis akar tumbuhan dikotil  adalah mengatur masuknya air tanah ke dalam pembuluh. Menyimpan zat makanan.
  • Perisikel akar tumbuhan dikotil
    letak Perisikel akar ini disebelah dalam lapisan endodermis.
    Fungsi Perisikel akar tumbuhan dikotil  adalah membentuk cabang akar dan kambium gabus.
  • Xilem akar tumbuhan dikotil
    letak Perisikel akar ini dibagian tengah akar.
    Fungsi Xilem akar tumbuhan dikotil  adalah mengangkut air dan garam mineral dari tanah menuju daun.
  • Floem akar tumbuhan dikotil
    letak Perisikel akar ini di antara jari-jari yang dibentuk oleh xilem.
    Fungsi Perisikel akar tumbuhan dikotil  adalah mengangkut zat makanan yang dibuat daun menuju ke seluruh bagian tumbuhan.
  • Empulur akar tumbuhan dikotil
    letak Perisikel akar ini dibagian tengah. Di antara bangunan bentuk bintang di dalam xilem.
    Fungsi Perisikel akar tumbuhan dikotil  adalah menyimpan makanan cadangan.

 

VII. Penutup

7.1  Kesimpulan

  • Jaringan penyusun pada hewan :

1)         Jaringan epitel : berfungsi memberikan perlindungan terhadap  trauma mekanis, memungkinkan terjadinya difusi, bertindak sebagai kelenjar, membatasi permukaan dalam  usus, menyerap hasil pencernaan makanan, dll.

2)         Jaringan ikat : berfungsi meletakkan suatu jaringan ke jaringan lain, pelindung organ lunak, menghasilkan imunitas, menunjang alat dan tubuh, dll.

3)         Jaringan otot : berfungsi sebagai alat gerak aktif.

4)         Jaringan saraf : berfungsi dalam koordinasi tubuh.

  • Jaringan penyususn pada tumbuhan :

1)         Jaringan meristem : jaringan mudah yang terdiri atas sel-sel yang

masih muda (embrional) dan aktif membelah. Terdapat pada ujung akar, batang , dan daun.

2)         Jaringan parenkim : jaringan yang terdapat hampir di semua bagian tubuh tumbuhan berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan, tempat terjadinya fotosintesis, serta sebagai penyokong tubuh tumbuhan saat vakuola berisi air

3)         Jaringan pelindung

a. Epidermis         : jaringan yang terdapat pada permukaan seluruh

                               bagian tubuh tumbuhan.

b. Gabus              : sebagai pelindung untuk keluar masuknya air

4)    Jaringan pengangkut

        a. Xilem               : berfungsi mengangkut air dan garam mineral dari

                                      akar ke daun.

                    b. Floem               : mengangkut hasil fotosintesis dari daun ke seluruh

                                                  bagian tubuh tumbuhan

5)    Jaringan penguat

a. Kolenkim         : berfungsi sebagai penguat atau peunjang tubuh

                               tumbuhan, karena dinding selnya telah mengalami

                               penebalan.

b. Skelrenkim       : berfungsi sebagai alat penyokong atau penguat

                               bagian tertentu dari tumbuhan.

 

 

 

 

 

7.2 Saran

Sebelum dilaksanakan praktikum, hendaknya praktikan mempelajari terlebih dahulu materi yang berkaitan dengan acara praktikum, agar pelaksanaan praktikum menjadi lancar.

VIII. DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2013. http://forum.kompas.com/sains/230672-jaringan-meristem-jaringan-embrional.html.(diakses tanggal 14 April 2013)

Iceteazegeg, 2013. http://iceteazegeg.wordpress.com/2009/03/18/jaringan-

tumbuhan/ (diakses tanggal 14 April 2013)

Parjatmo, Widjojo. 1987. Biologi Umum. Bandung: Angkasa.

Rachmadiarti, Fida. 2007. Biologi Umum. Surabaya: Unesa University

Press.

Safruddinnur, Aang. 2013. http://aangsafruddinnur.blogspot.com/ . (diakses tanggal 14 April 2013)

Waluyo, Joko. 2006. Biologi Dasar. Jember: Universitas Jember.

Yekti, S. 1994. Biologi Umum. Jakarta: Erlangga.

Yulianto, Eko. 2011. http://konsepbiologi.htm/jaringan-ikat.com(diakses

           tanggal 15 April 2013).